Pages

Wednesday, August 4, 2010

Gadis Solehah Itu

Assalamualaikum... apa khabar orang Malaysia dan seluruh dunia ya? Sihat kan. Syukur Alhamdulillah.


Gadis Solehah Itu


Gadis Solehah itu,
Hatinya memang tabah,
Andai ditakdirkan hidup ditimpa musibah,
Tidak mudah dia melatah langkah mengelabah,
Tidak lokek senyuman semanis madu lebah,
Meskipun debu tanah dibayar darah,
Inilah takdir menjanjikan seribu tuah,
Denyut nadinya merindui kamus berhemah,
Menjunjung melangit khilafah Allah,
Memerah keringat berdaunkan syahadah,
Sujudnya diiringi tangisan maghfirah,
Jiwanya tenang disayangi ibu dan ayah,
Tidak perlu bertanyakan mengapakah,
Dia bahagia kehidupan di raudhah
Engkau gadis solehah,cerminan Ainul Mardiah...


Gadis solehah itu
Malunya mengatasi perawan,
Beraninya mengatasi pahlawan,
Senyumannya cukup menawan,
Cintanya bukan pada gambaran,
Cantik akhlaknya melebihi rupawan,
Tidak mengapa andai hidup tidak berteman,
Hatinya mengharap rahmat tidak berkesudahan,
Nikmat ketenangan sentiasa berkekalan,
Rindunya bukan pada pertemuan
Tapi hatinya tersirat takwa keimanan…


Gadis solehah itu
Seorang insan yang hebat,
Tidak membiarkan diri membuat jahat,
Balutan jasad berlandaskan syariat,
Yakin Allah sentiasa melihat,
Akan apa yang dia sedang buat,
Tangannya menadah merayu seribu rahmat,
Dipayungi malaikat jalan menuju nikmat,
Dua kata keramat dicantum menjadi azimat,
Dikikisnya dendam kesumat,
Supaya dia senantiasa bertindak cermat,
Al-Quran dan Hadis suruhan yang ditaat,
Bangkitnya semangat jihad satu matlamat...


Gadis solehah itu
Itu cantik,
Walaupun sering kali hatinya diusik,
Oleh pemuda yang kurang terdidik,
Tubuhnya tidak mudah melentik,
Hatinya cekal mindanya cerdik,
Berwaspada terhadap bahaya syirik,
Mulutnya menidakkan budaya munafik,
Sopan santunnya mempersona bersulamkan islamik,
Tidak jemu bergelar dai’e imannya menaik...


Gadis solehah itu
Ada saja orang yang dengki,
Diadunya kepada Ilahi,
Pinta agar dilembutkan hati,
Dia bukan peminta tetapi pemberi,
Dia dilahirkan insan yang berluhur budi,
Melalui corakkan akhlaknya berseni,
Lagaknya searus masyrakat hadhari,
Bicaranya umpama sebuah simfoni,
Akalnya suci hujahnya madani,
Tegasnya sebagai pematang peribadi,
Ilmunya dicari bukan sekadar menanti,
Disaat dunia runtuh dihumban modenisasi
Gadis solehah itu saksi seorang penyeri...


Calon Imam Muda *^,~ layak ke??*
-Ctr Muhammad Asyraf-


(Imam Muda Asyraf, juara Imam Muda siri-1)

**p/s : sedihnye saya, program imam muda siri pertama telah menutup tirai pada 30/07/10 yang lalu. Paling membanggakan saya, gelaran ‘Imam Muda Unggul’ dinobatkan kepada Imam Muda Asyraf, yang berasal dari Pulau Pinang. Kebetulan pula, nama kami berdua sama taw; Muhammad Asyraf. Tempat asal kami pun sama juga, Pulau Pinang. Cuma daerahnya saja berlainan. Bangga yang teramat. Jangan jeles taw..ahaks~ *tak sabar-sabar nak tunggu program imam muda untuk musim akan datang.

2 comments:

aliF_miM said...

ni nukilan sendiri selepas lame menyepikan diri ke??hehe

z.a.r.i.t.h said...

Masha Allah cantiknya puisi ini :)

Jazakallah Khair untuk post yang menyentuh hati ni.

Assalamualaikum.